Kajari Blitar dan Dewan Sama-Sama Soroti Ambruknya Atap DPRD Saat Gempa

Pewarta : Novie

Blitar,Mitratoday.com-Runtuhnya atap plafon gedung DPRD Kabupaten Blitar pada saat gempa magnitudo 6,7 SR, pada Sabtu (10/04/2021) menjadi perhatian dan pertanyaan banyak fihak.

Wasis Kunto Atmojo SH Anggota DPRD Komisi I dan Badan Anggaran
Wasis Kunto Atmojo SH Anggota DPRD Komisi I dan Badan Anggaran

Kepala Kejaksaan Negeri Blitar, Bangkit Sormin SH saat di minta tanggapannya mengatakan, sesuai perkembangan atau informasi yang mungkin juga kami dapat, mungkin sedikit, tapi dari info yang ada mungkin bisa menjadi ajuan bagi kami, untuk melakukan penelaahan nya,”Kata Bangkit Sormin.

Kajari Bangkit Sormin menambahkan, kejadian runtuhnya atap gedung di DPRD saat ini,pembangunannya kan sudah sekitar lima tahunan,namun walaupun lima tahunan bisa menjadi pembelajaran juga terutama kepada Kontraktor kontraktor agar melihat situasi geografi Kabupaten Blitar seperti ada gunung berapi misalnya, mungkin juga kedepan akan juga terjadi yang kita tidak tahu, sehingga mereka bisa lebih hati hati untuk membuat pondasi yang lebih yang lebih pas sesuai dengan kapasitas bangunan,”Ujar Kajari Blitar.

Menurut Kajari, mengatakan, kalaupun nanti ada informasi lanjutan tidak salah juga,”Kami bisa melakukan klarifikasi,”Jelas Kajari Blitar.

Sedangkan,Wasis Kunto Atmojo Anggota Komisi I Kabupaten Blitar, ketika di mintai tanggapannya menjelaskan,”Saya atas nama pribadi, dan Anggota Komisi I DPRD Kab Blitar dengan tegas meminta kepada BPK, untuk segera melakukan investigasi terhadap bangunan Kantor atau gedung DPRD Kab Blitar, mengapa demikian karena kantor tersebut masih tergolong baru, karena baru selesai dibangun pada tahun akhir 2013 dan baru di gunakan awal 2014.

Masih menurut Wasis, kedua terkait gempa bumi kemaren sebenar yang mengalami gempa kan semua nya, terutama di daerah Kanigoro tetapi kenapa rumah sekitar tidak ada yang terdampak gempa,rusak parah,hanya gedung DPRD dan Kantor Bupati yang rusak parah,ini ada apa ?

Sehingga kami patut menduga bahwasanya, kontruksi bangunan maupun bahan bahannya dalam membangun kantor DPRD tidak memenuhi spek,” tegas Wasis.

Wasis juga mengatakan pada saat,Kami datang dan melihat lokasi melihat atap atap yang runtuh itu,disitu kami melihat kwalitas galvalum,itu hanya kecil sekali, jaraknya hanya satu meter,untuk plafon itu hanya di tali dengan bendrat atau kawat sehingga bagi kami yang awam masalah bangunan itu tidak pas,tidak layak.”Terang Wasis.

Wasis meminta kepada pimpinan untuk melakukan audit investigasi, agar pertanyaan kami semua bisa terjawab, bagaimana RKA,nya, kalau bicara galvalum itu yang berapa Mili,jaraknya berapa cm ? apa 100 cm, atau 50 cm dan seterusnya.

Kami sebagai Anggota Dewan mau ngantor takut,khawatir, tahu sendiri kan Ruang Fraksi remuk, gentengnya jatuh,plavonnya jatuh semua bahkan ada tembok tembok yang retak di ruang Paripurna, kami mau ngantor was was kalau nanti ada gempa susulan,atau tidak ada gempa kalau nanti runtuh siapa yang mau bertanggung jawab,” tegas Wasis.

Bagikan

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close