DKI JakartaNasional

Penerapan Protokol Kesehatan, Polri Terapkan Prinsip Ultimum Remidium

Jakarta,Mitratoday.com – Penanganan terhadap pandemi Covid-19 di Indonesia terus dilakukan oleh seluruh elemen bangsa termasuk Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Berbagai Langkah telah dilakukan oleh Polri khususnya dalam membantu mendisiplinkan penerapan protokol kesehatan guna menghentikan laju penyebaran Covid-19.

Seperti dalam keterangan oleh Karo Penmas Divhumas Polri, Brigjen Pol. Awi Setiyono, S.I.K., M.Hum., disampaikan penindakan hukum merupakan langkah terakhir terhadap masyarakat yang tidak mematuhi protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

“Kepolisian dalam hal penegakan hukum, menggunakan prinsip Ultimum Remidium. Penegakan hukum itu adalah fase yang paling terakhir,” ungkap Karo Penmas Divhumas Polri, Kamis (13/8/20).

Dalam hal ini, Karo Penmas Divhumas Polri menyampaikan akan terus mengedepankan teguran lisan maupuan tertulis bagi masyarakat yang tidak menerapkan protokol kesehatan, di antaranya memakai masker, menjaga jarak, dan tidak berkerumun, serta protokol Kesehatan lainnya.

diketahui di dalam Inpers No. 6 Tahun 2020 sudah memuat sanksi-saksi atas berbagai pelanggaran diantaranya sanksi tertulis, baik bersifat denda administratif, pencabutan izin, dll.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Bengkulu Kombespol Sudarno,S.Sos, MH menjelaskan Polda Bengkulu, polres hingga jajaran Polsek terus memberikan himbauan kepada masyarakat yang beraktivitas sehari-hari untuk menjalankan protokol kesehatan Covid-19. Walaupun masih banyak masyarakat yang tidak mematuhi anjuran dari pemerintah menggunakan masker di masa adaptasi kebiasaan baru, tak sedikit pula masyarakat yang mulai sadar menggunakan masker sebagai kebutuhan utama.

Bagikan

Rekomendasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button