Home » BENGKULU » Rektor IAIN Harapkan Aset STQ Secepatnya Diproses Menjadi Aset IAIN

Rektor IAIN Harapkan Aset STQ Secepatnya Diproses Menjadi Aset IAIN

Bengkulu, mitratoday.com- Guna mencegah banyaknya kejadian buruk di arena STQ, Rektor IAIN ingin secepatnya aset tersebut di alihkan ke pihak IAIN Bengkulu. Rektor IAIN Bengkulu menyesalkan lambatnya pengalihan aset STQ ke IAIN Bengkulu, membuat banyak kejadian merugikan yang terjadi di kawasan tersebut. terlebih kepada kejadian pembunahan dan pemerkosaan di arena STQ akibat lambatnya pengambilan keputasan.

Rektor berharap kejadian tersebut agar cepat diberantas agar tidak lagi terulang tindak kejahatan di kawasan STQ. Selain itu, Rektor juga terus berdoa agar para pengambil keputusan mendapat hidayah agar aset STQ dapat dialihkan kepada IAIN Bengkulu.

“Sampai saat ini terus dilakukan pendekatan agar aset tersebut dialihkan ke IAIN Bengkulu, agar tindak kejahatan di kawasan STQ tidak lagi terjadi. Terlebih kejadian pembunuhan dan pemerkosaan yang terjadi di kawasan tersebut dapat menjadi bahan renungan bagi pengambil keputusan”, terang Rektor IAIN Bengkulu Prof. Dr. H. Sirajuddin M, M.Ag.,MH

kriminalitas yang terjadi ini adalah tanggung jawab bersama, terlebih kejadian kejahatan dan maksiat ini bukan lagi yang pertama terjadi di kawasan STQ.

“Masyarakat pasti beranggapan bahwa STQ itu milik IAIN Bengkulu, padahal walaupun bangunan tersebut berada dilahan IAIN Bengkulu, namun asetnya masih milik Pemda Provinsi Bengkulu”, tambahnya

Kejadian seperti ini menjadi perhatian khusus dan pembelajaran yang harus cepat untuk ditangani, karena kalau tidak akan menjadi pembiaran bagi tindakan yang tidak manusiawi. Kejadian kejahatan seperti pembunuhan, pemerkosaan, kecelakaan akibat balap liar sampai ada yang meninggal di kawasan STQ tersebut.

“Dari kejadian ini harus segera diproses agar pihak IAIN Bengkulu dapat menentukan dan mengambil sikap agar kejadian ini tidak lagi terjadi”, jelas Rektor

Perlu diingat bahwa aset STQ akan dialihkan ke STAIN Bengkulu apabila telah beralih status menjadi IAIN Bengkulu dan sekarang alih status telah terlaksana tapi tidak direalisasikan

“Janji ini mulai dari masa Gubernur Hasan Zen, Agusrin, Junaidi Hamzah, Ridwan Mukti belum juga realisasi janji tersebut dilaksanakan. Begitu juga dengan para anggota DPRD kita di janjikan lagi aset diserahkan kalu kita sudah jadi UIN. Nah orang dari kementerian pusat melihat, wah ini kita bukan hidup dengan janji saja. kita harus dengan kenyataan. Tak bisa seperti itu. Kita ambil hikmahnya paling besar, mudah mudahan kita sadar semua untuk memproses secepatnya. Kita prihatin terjadi di kampus Islam”, terang Rektor IAIN Bengkulu.

Rektor IAIN Bengkulu menegaskan, kalian yang pengambil kebijakan jangan berfikir kejadian pembunuhan ini yang terakhir, potensi untuk kejadian yang sama itu sangat besar. Bisa terjadi pembunuhan pemerkosaan yang berikutnya akan ada lagi jika tidak ada tindakan bagi pengambil keputusan. [Rls/Humas IAIN Bengkulu]

Bagikan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

eighteen − 3 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.