Senyum Kecut Petani Singkong Di Lamteng

Pewarta : Iswan

Lampung Tengah,Mitratoday.com-Petani Singkong di Kabupaten Lampung Tengah, Belum mampu tersenyem manis. Pasalnya, Semakin hari semakin menurun harga jual.

Seakan gayung bersambut, dengan adanya Covid-19 yang melanda dunia mampu meluluh lantakkan semua lini. Tidak hanya dari segi kesehatan tapi berdampak juga pada sektor pertanian di Lampung Tengah, Khususnya petani singkong.

Tinggi biaya produksi tidak seimbang dengan harga jual singkong membuat semakin panjang penderitaan petani di Kabupaten Beguwai Jejamo Wawai. Apalagi Lampung tengah mayoritas petaninya menanam singkong.

Seperti diakui Budi Petani singkong di Kampung Negara Aji Tua, Kecamatan Anak Tuha, Saat ini Rp 980 per Kg, Singkong terbilang murah ditambah potongan rapaksi mencapai 30 persen. Jelas tidak seimbang dengan modal yang di keluarkan.

“Harga Rp 980 dan potongannya di pabrik 26 sampai 30 persen. Mana bisa makmur kami petani, Rugi sih enggak tapi tipis hasilnya, tidak sesuai sama modal. Modal 1 hektarnya mencapai 7 juta kalau mau maksimal bisa lebih,”jelas Budi.

Budi berharap pemeritnah turun tangan menyikapi murah dan tinggi potongan rapaksi. Karena komoditi singkong ini menjadi tumpuan petani di Lamteng, Seharusnya Pemkab lebih peka akan keluhan masyarakat.

“Harapan saya sich… sebagai petani singkong harga di naikkan, potongan di kecilkan, Karena 8 bulan kami harus menunggu panen singkong. Apalagi semua kebutuhan sehari-hari serba mahal,”pungkas nya.

Terpisah, Santoso pengelola lapak menjelaskan, Semenjak adanya Covid 19 harga singkong memang tidak stabil. Penerimaan barang di lapak terbilang menurun mencapai 5 persen.

“Petani enggan menjual singkongnya, Karena harga tidak stabil. Bulan kemaren kita beli singkong di harga Rp 1020, sempat turun Rp 100, Karena barang mulai sepi sekarang naik lagi. Kalau kami menyesuaikan dengan harga pabrik, “ucapnya.

Terkait potongan yang di terapkan lapak singkong, Santoso mengaku sesuai dengan jenis singkong yang di setorkan petani. Seperti singkong Kasesa potongannya 26, Thailand 30, Dan Saudi 35 persen.

“Potongan sesuai pabrik mas, Salah satu penyebab turunnya harga singkong saat ini dari informasi yang saya dapatkan karena Covid 29 ini. Karena stok aci di pabrik juga menumpuk, impor aci menurun sampai 80 persen. Jadi untuk menaikkan ahrfa singkong belim memungkinkan. Kalau saya jelas senang kalau harga singkong mahal, karena sangat menjanjikan keuntungan, “tutup Santoso.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close